LEADERSHIP

By. Harly Kaunang

Nowadays, in Indonesia many people are busy with candidacies to become governor, majors, and regents. Each candidate trying hard, so he could be elected. This phenomenon illustrates that leadership is very important in a community.

The leaders are people who encourage and mobilize others to cooperate in an effort to reach a common goal. A leader must have confidence and skills to organize the members of the group or community. Now the question is how to become a good leader?

  1. Leaders must have initiative

Initiative is very important thing for every leader. The leader has to do various things without prompting by others. He must be more active than others. He has to be able to see the situation around him. In addition, he also has to direct the members of the community to do something about it.

  1. Leaders should be role models

The leader must become an example for all the members of the community. He has to “stand in front”. Each member of a group will always give special attention to their leader. In other word, the leader’s attitude is very important in leading others. Therefore, he should always pay attention to his attitude. He has to be honest, fair, responsible, wise, etc.

  1. A leader must be able to cooperate

To achieve the objectives of his group, everyone must cooperate. The leader can not work alone. He must work together with all the members of his group and he also must be able to raise the morale of his members, when they are facing difficulties.

  1. A leader must be able to become a promoter

The leader must be able to encourage his members. In a community, everyone will encounter problems. In such situation, the leader must try to find out these difficulties and he also must be able to help them to solve their problems.

In the seminary, every seminarian prepares to become priests. A priest is a leader. He is ordained to be a shepherd. The priest must shepherd his flock. The priest or the leader must always seek to know his flock. He has to know the condition and difficulties experienced by his flock.

Jesus Christ is the true shepherd. He becomes an example for everyone. He willingly gave his life for His sheep. He has a great love for all people. He does not behave as an authoritarian leader, but He is a leader who always loves us.

A leader is not born but made. Therefore, one aspect of the education in the seminary is “leadership”. Leadership is especially required from the students of Rhetorica class. In this aspect, the seminarians are trained to carry out their duties properly and responsibly. To lead means not only to direct others, but also to direct ourselves. Therefore, discipline is very important. Discipline is not only obeying rules, but is regulating your own. Rules are tools to train discipline. In other words, before we lead others, we must organize ourselves first.

Posted in Reflection | Leave a comment

Reflection of My Vocation

REFLECTION OF MY VOCATION

(Jesus’ love always urges me in my vocation)

God so loved the world that he gave his only Son that whoever believes in him may not be lost, but may have eternal life” (John 3:16).

Jesus came to the world to do the salvation, which is ordered by God to Him for the lives of all human, which are noblest creations. Jesus took a part in our life not only in our happiness but also in our sadness. He willingly gave His life to redeem the human’s sins.

A priest is ordained to continue the work of Christ in the world. By the ordination, the priest became a representative of God, just like Jesus himself. The task of priest is to save people by sacrificing himself. Jesus has showed this by dying on the cross. The priest brings God and His salvation to the world and in the name of the people he presents their offerings and leads them to God.

Scripture tells the meaning of priest. First, the priest is a disciple. To be disciple means to be “called” as the first companions of Jesus were called. Second, the priest is an apostle. To be an apostle means to be “sent”, as the original apostles were sent. Third, the priest calls a presbyter. The presbyter is person who responsible for the pastoral care of the Churches. And the fourth, the priest presides at the Eucharist.

Walter Burghardt, the writer of ‘what is a priest’ told that there is a crisis in priesthood. Each year, thousands of priests are leaving the priesthood. Should I say “What a shame!” about that? Maybe not! The priests are still human. No body is perfect. The priest is not a superstar. They faced many challenges and obstacles.

Jesus becomes an example for all the priests. His passion describes how big His love for His flock. His passion is the crest of His duties in the world, and by that passion, he wants to tell us that “There is no greater love than this, to give One’s life to One’s friend.” (John 15:13).

The priests had received the priesthood sacrament. It means that they had received the Christ’s duties to bring the Gospel and to bring the salvation for human. By the ordination, the priest became mediator of God and human. He became the representative of God in this world.

To be a priest means to be a partner of Jesus. To follow Jesus is not easy. I have to “deny myself and take up my cross everyday”. But by doing so, I can share His love to others.

Every person has his own vocation. But I know that my vocation to be a priest is a holy vocation. It is given by Christ himself. I have been in seminary for four years. I just want to say that this vocation is not an easy thing to be did. I faced many challenges. In Poesis, I have almost been eliminated from here because my own fault. But I know that God always steps beside me. He attends by staffs, teachers, and friends and He also attends by their words, warning, greeting, and punishment.

In my vocation as candidate of priest, I believe that Jesus always works in me. By His love, I got new spirit. In other word, Jesus always loves His flock and because of that, He came to the world. He always stays in me and in every person. “The word has made flash and dwelt among us

Posted in Reflection | Leave a comment

Resensi “Eutanasia”: F.A. Eka Yuantoro, MSF

Judul                                        :           Eutanasia

Pengarang                               :           F.A. Eka Yuantoro, MSF

Perbit                                       :           Obor

Tempat penerbitan                :           Jakarta

Tahun Terbit                           :           2005

Jumlah Halaman                     :           115

Dewasa ini, pelbagai macam permasalahan moral muncul dalam kehidupan kita sehari-hari. Salah satunya menyangkut permasalahan eutanasia. Eutanasia merupakan permasalahan menyangkut kehidupan dan kematian manusia. Masalah ini bukan hanya sekedar masalah kesehatan, ekonomi, hukum, dan sosial saja, tetapi lebih merupakan masalah moral karena menyangkut benar atau salah dan boleh atau tidak boleh melakukannya.

Saat ini manusia tidak lagi menghargai hidup dan Allah sebagai pemberi hidup itu. Manusia dengan pengetahuannya dan didasari dengan superioritasnya atas ciptaan yang lain seakan-akan berupaya untuk menjadi “alter deus” (allah lain) dengan merampas kedaulatan Allah sebagai satu-satunya pemegang kuasa untuk memberi hidup dan mengambil kembali hidup itu.

Permasalahan eutanasia menjadi bahan perdebatan antara dua kelompok. Kelompok yang pertama adalah golongan-golongan yang berupaya untuk menolak tindakan eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung. Di samping itu, kelompok yang kedua terdiri dari golongan-golongan yang berupaya untuk melegalkan tindakan eutanasia dengan berpegang pada prinsip “the right to die” atau hak untuk mati.

Kelompok pertama berupaya menolak tindakan eutanasia karena menurut mereka hidup manusia itu luhur dan merupakan anugerah Allah yang begitu besar. Manusia memiliki kebebasan untuk mengembangkan hidupnya dan bukan untuk mengakhirinya. Hidup dan mati manusia ada di tangan Tuhan.

Selain itu, kelompok yang menjunjung prinsip “The right to die” beranggapan bahwa jika manusia mempunyai hak untuk hidup, maka ia juga mempunyai hak untuk mati. Dalam situasi yang sulit, di mana seseorang tidak lagi mempunyai kepastian hidup karena penyakit yang dideritanya, maka ada baiknya jika hidupnya diambil tanpa mengalami penderitaan. Dengan mengambil hidupnya, ia dibebaskan dari penderitaan yang amat besar ini. Dengan kata lain, golongan ini melihat tindakan eutanasia sebagai suatu tindakan karitatif.

Dalam buku ini, masalah eutanasia dibahas dalam berbagai bidang yakni:

  • Bidang kesehatan (medis). Penulis melihat permasalahan eutanasia dari segi medis karena para petugas medis merupakan agen yang bekerja langsung dalam pemeliharaan hidup manusia. Penulis mengkaji permasalahan ini terutama dari sudut pandang Etika Kedokteran yang digariskan oleh Hippokrates, yang pada intinya menjunjung tinggi nilai hidup manusia.
  • Bidang ekonomi. Masalah ekonomi menjadi faktor yang sangat mempengaruhi. Biaya pengobatan yang mahal dan sistem rumah sakit yang berbelit-belit dapat menjadi faktor yang sangat mempengaruhi orang untuk melakukan tindakan eutanasia.
  • Bidang hukum. Hukum di Indonesia secara tegas menindak siapa saja yang berhubungan dengan tindakan eutanasia. Tindakan eutanasia aktif-langsung merupakan pelanggaran berat karena merupakan tindakan pembunuhan.
  • Bidang psikologi. Faktor psikologi dari orang yang mengalami penderitaan akan sangat berpengaruh. Orang yang sedang tertekan biasanya tidak bisa menerima kenyataan yang ada dan biasanya akan meminta diakukannya tindakan eutanasia.
  • Bidang sosial. Masalah eutanasia menyangkut kehidupan bersama. Dalam hal ini, ada hubungan personal dari orang-orang yang berada di dalamnya, misalnya pasien, petugas kesehatan, keluarga dan orang-orang dekat, petugas pastoral, dsb.
  • Agama. Setiap agama mengajarkan umatnya untuk menghargai kehidupan sebagai pemberian Sang Pencipta. Hidup harus dihargai semestinya sesuai dengan kodratnya yang luhur.

Pada bagian akhir buku ini, penulis memberikan refleksi teologis beserta dengan langkah pastoral yang bertujuan untuk mencegah tindakan eutanasia dan juga agar pasien yang menderita tidak putus asa dan mengambil tindakan eutanasia.

Kelebihan dari buku ini ialah bahwa penulis tidak hanya melihat masalah eutanasia dari sudut pandang iman kristiani, tetapi juga dari pelbagai bidang dan disiplin ilmu,  bahkan dari sudut pandang agama-agama lain. Dengan demikian, para pembaca terbantu untuk merumuskan sikapnya secara tepat dan akhirnya dapat mengambil keputusan yang tepat pula serta dibenarkan secara moral, pastoral, dan ajaran agama. Buku ini layak dibaca oleh semua kalangan, khususnya para dokter, petugas kesehatan, pemimpin umat, dan para keluarga pasien.

Posted in Resume | Leave a comment

Eutanasia dalam Perspektif Moral dan Iman Kristiani

PENDAHULUAN

Dewasa ini, ada pelbagai macam permasalahan moral yang muncul dalam kehidupan kita sehari-hari. Salah satunya ialah masalah eutanasia. Tindakan eutanasia mendapat penentangan dari pelbagai pihak, yang menilai bahwa tindakan eutanasia merupakan perbuatan yang merusak moral hidup manusia. Manusia tidak lagi menghargai hidupnya yang merupakan pemberian Allah yang luhur. Manusia berupaya untuk melampaui kodratnya dengan merampas kedaulatan Allah sebagai penguasa kehidupan setiap ciptaan-Nya.

Eutanasia merupakan salah satu permasalahan yang sering diperdebatkan akhir-akhir ini. Ada golongan yang berupaya untuk menolak tindakan eutanasia, ada pula golongan yang terus berupaya untuk melegalkan tindakan eutanasia. Upaya legalisasi eutanasia di dasarkan pada suatu paradigma yang melihat bahwa manusia selain mempunyai hak untuk hidup, mereka juga mempunyai hak untuk mati “The right to die”.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita diperhadapkan dengan suatu pilihan yang sulit mengenai permasalahan eutanasia ini. Di satu pihak, kita berusaha untuk menjaga keluhuran hidup manusia yang diberikan oleh Allah, tapi di pihak lain kita tidak tega melihat orang-orang yang kita sayangi terus menderita.

Praktek-praktek eutanasia yang dilakukan akhir-akhir ini mengindikasikan suatu fakta bahwa terjadi kemerosotan moral dalam dunia saat ini. Teknologi canggih yang terus berkembang dalam dunia dewasa ini seakan-akan telah menjadi tuan atas manusia. Teknologi tidak lagi dipandang sebagai sarana untuk menunjang kualitas hidup manusia, tetapi sebaliknya manusia dipandang sebagai “objek” dari kemuktahiran teknologi-teknologi.

Ajaran moral kristiani dengan tegas menolak segala bentuk eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung dengan alasan dan tujuan apapun. Tindakan eutanasia yang demikian dipandang sebagai tindakan yang melawan hidup dan dalam hal ini dianggap sebagai suatu pembunuhan. Tindakan eutanasia merupakan tindakan yang melawan keluhuran hidup manusia yang diberikan oleh Allah sebagai anugerah yang begitu besar. Secara singkat dapat dikatakan bahwa tindakan eutanasia membantu orang. Tetapi juga membunuh orang secara sengaja. Gereja dengan keras menolak tindakan eutanasia yang dilakukan secara aktif.

Problema seputar permasalahan eutanasia ini merupakan permasalahan moral yang menarik untuk dibahas. Dalam hal ini penulis berusaha untuk mengkaji persoalan eutanasia ini, dengan tujuan untuk memperluas pandangan para pembaca mengenai persoalan eutanasia yang kerap kali membawa orang-orang dalam sebuah dilema. Makalah ini lebih banyak berbicara mengenai eutanasia yang dilihat dari sudut pandang Agama Kristen Katolik.

BAB I

LATAR BELAKANG

Dewasa ini pelbagai macam permasalahan moral muncul dalam kehidupan kita sehari-hari. Permasalahan-permasalahan moral yang muncul sejauh ini menyangkut aborsi, bayi tabung, eutanasia dan kloning. Permasalahan-permasalahan ini ditentang oleh pelbagai pihak yang menilai bahwa tindakan-tindakan tersebut merusak moral hidup manusia. Manusia tidak lagi menghargai hidup serta Allah sebagai pemberi hidup. Manusia dengan pengetahuannya serta didasari atas superioritasnya (atas ciptaan yang lain) berupaya untuk melampaui kodratnya sebagai makhluk ciptaan Tuhan dengan berupaya untuk menjadi “alter deus” atau allah lain, karena manusia berusaha untuk merampas kedaulatan Allah sebagai satu-satunya pemegang kuasa untuk memberi hidup dan mencabut hidup setiap makhluk di bumi ini.

Eutanasia merupakan salah satu permasalahan yang sering diperdebatkan saat ini. berbagai golongan berupaya untuk memahami dan menjelaskan permasalahan eutanasia ini dengan pandangan atau ideologi masing-masing. Di satu pihak, ada golongan yang terus berupaya untuk menolak tindakan eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung. Tetapi di lain pihak ada pula golongan yang berupaya untuk melegalkan tindakan eutanasia. Upaya legalisasi tindakan eutanasia tersebut dilatarbelakangi dengan pelbagai alasan antara lain, paradigma yang mengatakan bahwa selain hak untuk hidup, manusia juga mempunyai hak untuk mati (the right to die). Pertentangan antara dua kubu ini hingga saat ini masih terus berlangsung.

Gerakan untuk melegalkan tindakan eutanasia ini telah menimbulkan perdebatan antara kelompok yang berusaha untuk melegalkannya dan kelompok yang menolaknya. Ada berbagai argumentasi yang dikemukakan oleh kedua kelompok tersebut.

Argumentasi pro, yaitu argumentasi yang dikemukakan oleh orang-orang yang berusaha untuk melegalkan tindakan eutanasia dengan berpegang pada pandangan the right to die. Berikut argumentasi yang mereka kemukakan:

  1. Eutanasia dilakukan demi kemanusiaan. Orang yang menderita sakit yang begitu parah dan hidupnya hanya tergantung pada alat serta tidak mempunyai harapan untuk sembuh dapat dibenarkan untuk melakukan tindakan eutanasia. Apakah benar orang yang dalam kondisi semacam itu dibiarkan hidup? manusia mempunyai otonominya sendiri untuk menentukan nasibnya. Tindakan eutanasia merupakan sebuah pilihan pribadi yang perlu juga untuk dihormati. Pemikiran seperti ini datang dari para pemikir aliran utilitarian, seperti JS. Mill. Mill berpendapat bahwa ada hak universal untuk mati atau hidup sebagaimana dikehendaki orang, asalkan hal ini tidak merugikan orang lain.
  2. Memperhatikan keadaan pasien. Pasien yang dalam keadaan menderita dan sudah siap untuk mati lebih baik ia dibantu untuk mati daripada ia mengalami penderitaan yang berkepanjangan. Ketakutan akan rasa sakit yang berlebihan mendorong orang untuk membenarkan tindakan eutanasia. Membiarkan orang bergulat dengan rasa sakit yang tidak mengenakkan dan membiarkan orang dalam ketidakpastian hidup dan siksaan yang amat berat. Di samping itu, orang tidak akan tahan melihat anak-anak yang lahir cacat yang sangat mengerikan dan membiarkan mereka menderita seperti itu terus. Dengan membiarkan mereka mengalami penderitaan seperti itu, berarti membiarkan mereka mengalami penderitaan yang begitu berat.
  3. memperhatikan keadaan sosial. Bagi orang yang sudah tidak produktif dan hanya menghabiskan biaya. Orang yang dalam kondisi ini lebih baik mati daripada hanya menjadi beban hidup bagi orang lain hidupnya sendiri tidak menentu dan manusiawi.[1]

Menanggapi pelbagai argumentasi di atas, golongan yang kontra terhadap tindakan eutanasia memberikan argumentasi tersendiri yaitu:

  1. Hidup manusia merupakan anugerah Allah yang luhur dan ini perlu dihormati dengan sungguh-sungguh. Hidup manusia adalah suci dan perlu terus diperjuangkan walaupun menghadapi kesulitan yang amat berat. Orang juga menghormati otonomi dari profesi petugas medis yang dengan segala kemampuannya mengupayakan penyembuhan pasien dan menjadi perpanjangan tangan Allah, Sang Penguasa kehidupan.
  2. Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi bertujuan membantu orang agar hidup secara baik dan manusiawi. Kemajuan IPTEK diharapkan untuk membantu pasien dalam meringankan penderitaan yang ada. Oleh karena itu, salah kalau penderitaan pasien yang ditolong dengan alat-alat medis ini dianggap sebagai tindakan yang tidak manusiawi. Kemajuan IPTEK ini membutuhkan biaya yang mahal, namun orang tidak boleh begitu saja melakukan tindakan eutanasia dengan alasan biaya yang mahal. Dalam banyak kasus, ada pihak-pihak yang mau membantu kelancaran perawatan dan upaya penyembuhan.
  3. adas perasaan kasihan untuk berpisah dengan orang yang dicintai karena berharap bahwa dia masih dapat hidup bersama dalam keluarga. Perasaan ini tidak boleh diabaikan dan dimatikan. Manusia adalah makhluk sosial yang memperhatikan sesama. Apakah dengan “otonomi” itu tidak melakukan pelanggaran dalam hidup bersama? Orang juga mempunyai kepedulian terhadap hidup ini dan hidup perlu diupayakan dalam kebersamaan dengan yang lain. Pandangan kaum utilitarian terlalu menyempitkan kehidupan manusia sebagai makhluk sosial. Mereka terlalu egois.
  4. Hidup manusia dilindungi oleh undang-undang dan perlu diupayakan dalam kebersamaan. Orang tidak boleh dengan seenaknya menghabisi nyawa seseorang walaupun orang itu sendiri yang memintanya, karena hidup itu milik bersama, maksudnya dipertahankan dalam kebersamaan hidup.
  5. Dengan sakit orang dapat semakin mengalami kasih Allah. orang dapat menghayati bahwa penderitaan yang sekarang ini dialami sama seperti penderitaan Kristus di salib (pandangan Kristiani).[2]

Suatu kenyataan yang sengat memprihatinkan bahwa di Belanda upaya legalisasi tindakan eutanasia semakin besar. Dari data pada dua tahun (1990 dan 1995) terlihat suatu peningkatan dari kasus eutanasia yang cukup signifikan. Pada tahun 1990 terdapat 2.300 kasus dan pada tahun 1995 jumlah kasus meningkat menjadi 3.600 kasus. Diperolehkannya melakukan tindakan eutanasia mengundang begitu banyak permintaan dari pasien-pasien.[3]

Menanggapi upaya legalisasi tindakan eutanasia ini, Paus Yohanes Paulus II menegaskan keprihatinan Gereja dalam ensikliknya Evangelium Vitae:

“Di banyak negeri undang-undang barangkali bahkan menyimpang dari asas-asas konstitusi mereka. Menetapkan untuk tidak menghukum praktek-praktek melawan hidup itu, bahkan untuk melaksanakannya belaka, merupakan gejala yang merisaukan dan penyebab kemerosotan akhlak berat.[4]

Masalah seputar eutanasia menyangkut pelbagai aspek dalam kehidupan manusia meliputi aspek ekonomi, kesehatan (medis), hukum, moral, dan agama. Masing-masing aspek memiliki pandangan tersendiri mengenai permasalahan eutanasia ini.

Dalam kehidupan praksis sehari-hari, kita diperhadapkan dengan suatu pilihan yang sulit yaitu antara menolak atau menyetujui tindakan eutanasia. Di satu pihak, kita diperhadapkan dengan kenyataan bahwa manusia memiliki nilai hidup yang luhur, oleh karena itu hidup harus dihargai. Tapi di pihak lain, orang yang sakti parah, muncul perasaan belas kasihan untuk melakukan tindakan eutanasia.

Masalah eutanasia juga berhubungan erat dengan hukum (undang-undang). Hukum di Indonesia sendiri dengan keras melarang tindakan eutanasia aktif langsung. Tindakan eutanasia ini diatur dalam KUHP. Dengan kata lain, tindakan eutanasia secara hukum digolongkan sebagai kejahatan kriminal karena menghabisi nyawa seseorang. Tindakan eutanasia ini dipandang sebagai tindakan bunuh diri oleh si pasien jika dilakukan berdasarkan kemauan dari si pasien itu. Dalam hal ini entah tindakan eutanasia yang dilakukan atas kemauan pasien atau tidak, bagi pelaku tindakan tersebut diberikan sanksi sesuai dengan pasal yang berlaku.

Dalam KUHP, hukuman bagi pelaku tindakan eutanasia diatur dalam pasal 334, pasal340, dan pasal 338, dengan hukuman penjara paling lama 12 tahun, 20 tahun, dan 15 tahun. Jadi, ada aturan yang jelas dalam hukum positif yang berlaku di Indonesia. [5]

Selain itu, pemerintah Indonesia mengeluarkan UU HAM pada tahun 1999, yakni UU RI no. 39 tahun1999 yang mengatur tentang Hak Asasi Manusia, yang dikeluarkan oleh Presiden Habibie pada tanggal 23 September 1999, yang pada intinya memberikan hak bagi setiap orang untuk hidup dan sehubungan dengan hak itu, setiap orang berhak memperoleh jaminan dalam melindungi hidupnya.[6]

Praktek-praktek eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung yang marak terjadi akhir-akhir ini menunjukkan kepada kita suatu fakta akan kemerosotan moral dalam dunia medis. Teknologi canggih yang diciptakan dalam dunia medis saat ini seakan-akan telah menjadi tuan bagi manusia. teknologi terkadang dipandang bukan lagi sebagai sarana untuk meningkatkan kualitas hidup manusia, tetapi sebaliknya manusialah yang dipandang sebagai “objek” dari kehadiran teknologi itu. Hal ini tentunya bertentangan etika kedokteran, karena etika kedokteran merupakan pencerminan nilai-nilai moral yang berlaku dalam masyarakat. Sementara itu, tugas dokter untuk tidak bertindak sebagai pembunuh tetap berlaku sampai kapanpun.

Perlu diketahui bahwa hidup dan mati tetap menjadi hak Sang Pencipta. Kepemilikan atau hak atas hidup dan mati pada dasarnya tidak dimiliki secara penuh atau secara utuh oleh manusia. Oleh sebab itu baik dokter maupun pasien tidak berkuasa atas hidup. Hidup dibatasi oleh tujuan yang ditetapkan berdasarkan kodrat.[7] Tak seorang pun dapat semaunya sendiri memilih mau hidup atau mati. Sebagaimana layaknya hidup setiap orang yang tidak pernah diminta, demikian pula dengan kematian. Yang berdaulat atas keputusan itu hanyalah Sang Pencipta, sebab di dalam Dia kita hidup dan bergerak serta berada (bdk. Kis 17:28).

Magnis Suseno dalam Simposium Eutanasia pada tanggal 24 November 1984 mengatakan bahwa eutanasia merupakan masalah orang maju. Beban argumentasi terhadap masalah eutanasia terletak pada mereka yang melegalkan eutanasia dan bukan kepada mereka yang menolaknya. Hal ini didasari atas konsensus seluruh umat manusia bahwa nyawa tidak boleh dicabut kecuali dengan alasan yang kuat. Oleh karena itu masalah eutanasia dilihat sebagai masalah “orang maju” yang dengan bantuan teknologi modern dapat mempercepat atau memperlambat kematian manusia.[8] Membiarkan seseorang mati dalam situasi yang tidak ada harapannya lagi bukan hanya tidak boleh dikecam, melainkan harus dituntut sebagai hak yang sesuai dengan martabat manusia. hal yang harus diperhatikan terutama bagi para pelayan kesehatan yaitu kesadaran pasien saat meminta tindakan eutanasia, sebab secara psikologis pasien yang sakit parah dipertanyakan kesadarannya.

Gereja Katolik melihat bahwa hidup manusia merupakan anugerah Allah yang paling luhur. Oleh karena itu, setiap orang dituntut untuk wajib menghargai, menjaga, dan membela kehidupan walaupun menghadapi tantangan dan penderitaan. Keprihatinan Gereja Katolik terhadap masalah eutanasia ini terlihat jelas dalam Konsili Vatikan II yang tertera dalam dokumen Gaudium et Spes art. 27.

“Selain itu apa saja yang berlawanan dengan kehidupan sendiri, misalnya bentuk pembunuhan yang mana pun juga, penumpasan suku, pengguguran, eutanasia …., itu semua dan hal-hal lain yang serupa memang perbuatan yang keji. Dan sementara mencoreng peradaban manusiawi, perbuatan-perbuatan itu lebih mencemarkan mereka yang melakukannya, daripada mereka yang menanggung ketidakadilan, lagi pula sangat berlawanan dengan kemuliaan Sang Pencipta.” [9]

Ajaran moral Kristiani dengan tegas menolak segala bentuk tindakan eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung dengan alasan dan tujuan apapun. Tindakan eutanasia yang demikian dipandang sebagai tindakan yang melawan hidup dan dalam hal ini dianggap sebagai tindakan pembunuhan. Tindakan eutanasia merupakan tindakan yang melawan keluhuran hidup manusia yang dibenarkan oleh Allah sebagai anugerah terbesar. Secara singkat dapat dikatakan bahwa tindakan eutanasia membantu orang, tetapi membunuh orang secara sengaja.

Walaupun gereja telah memberikan sikap tegasnya, namun problema seputar permasalahan eutanasia ini merupakan suatu permasalahan moral yang sangat menarik dan relevan untuk dibicarakan.

BAB II

EUTANASIA

1. KEHIDUPAN DAN KEMATIAN

1.1. Kehidupan

1.1.1. Pandangan perjanjian Lama[10]

a. Istilah

Orang Israel menggunakan istilah “Khayyim” yang berarti kehidupan yang bergerak. Yang bergerak itu dilawankan dengan yang mati atau yang tidak bergerak (bdk. Kej 7:21 dan Mazmur 69:35). Istilah jiwa atau nefesy atau nafas mempunyai arti hidup yang dihembuskan oleh Allah (Im 21:11). Para penulis melihat bahwa manusia adalah pemberian Allah dan pemberian Allah itu sungguh besar, karena Allah menciptakan manusia secitra atau segambar dengan Allah sendiri (Kej 1:26).

Hidup manusia terancam oleh bayang-bayang kematian. Kematian itu diakibatkan oleh dosa. Dosa adalah putusnya hubungan antara Allah dan manusia, karena manusia melawan perintah Allah. Allah berulang kali berusaha memperbaiki hubungan dengan manusia agar manusia dapat hidup dan mengharapkan manusia terus berjuang di tengah hidup yang terancam oleh bayang-bayang kematian. Namun, manusia berulang kali jatuh ke dalam dosa dan Allah tetap mencintai manusia dengan melimpahkan pengampunan-Nya.

b. Allah adalah Allah yang hidup

Umat Perjanjian Lama mengakui bahwa Allah itu Allah yang hidup. hal ini tampak dalam panggilan Musa. Allah memperkenalkan diri-Nya sebagai Allah yang hidup, Allah Abraham, Allah Ishak, dan Allah Yakub (Kel 2:23-4:17). Di sini Allah juga memperkenalkan diri-Nya sebagai Allah yang peduli pada kehidupan manusia. Dalam Kitab Bilangan dinyatakan dengan jelas bahwa Allah adalah Allah yang hidup (Bil 14:21 dan 28), “Demi Aku yang hidup…” Hal ini dapat dibandingkan juga dengan 1 Sam 14:39, “ Demi Tuhan yang hidup…” Dari sini kita dapat melihat pemikiran umat Israel saat itu bahwa Allah yang hidup itu dapat memberikan hidup yang menyelamatkan umat-Nya.

1.1.2. Pandangan Perjanjian Baru[11]

a. Bios dan Pneuma

Perjanjian Baru membicarakan hidup manusia secara lebih luas sesuai dengan perspektif peristiwa Yesus yang mengalami penderitaan dan wafat di salib, namun bangkit kembali. Di sini tekanan pada jiwa atau roh semakin kuat. Hidup itu ada karena Allah memberikan Roh Kehidupan. Apakah ini pengaruh dualisme? Tidak. Pandangan ini asli dari pemikiran umat Yahudi setelah pembuangan dan berkembang dalam zaman Yesus.

Istilah jiwa atau pneuma tampak dalam tulisan Lukas. Lukas melihat bahwa Roh inilah yang memberi hidup dan hidup bukan hanya hidup di dunia, tetapi juga pada hidup di akhir zaman. (Luk 9:25). Lukas memperlihatkan bahwa Roh yang memberikan hidup itu tampak secara jelas dalam Injil mengenai masa kanak-kanak Yesus. Roh Kudus akan turun atas Maria dan kuasa Allah yang mahatinggi akan menaunginya (bdk. Luk 1:35). Elisabet juga dipenuhi oleh Roh (Luk 1:41). Matius secara jelas mengatakan, “… Anak yang di dalam kandungannya adalah dari Roh Kudus” (Mat 1:20). Roh memberikan daya hidup bagi manusia. Di sini, Perjanjian Baru sebenarnya meneruskan Perjanjian Lama yang mengatakan bahwa manusia hidup karena Roh Allah, “Allah menciptakan manusia dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidupnya” (Kej 2:7).

Pandangan yang lain tentang hidup manusia ditemukan dalam tulisan Yohanes. Dalam prolog Yohanes 1:1-18 dikatakan bahwa manusia terdiri dari logos dan sarx. Pandangan ini berasal dari Perjanjian Lama. Logos dapat diartikan sebagai “jiwa”, sedangkan sarx tidak terpisahkan satu sama lain.

Para penulis Perjanjian Baru mempunyai tujuan tertentu dengan hidup. hidup mempunyai fungsi sosial, artinya hidup untuk kepentingan bersama. Yang ditekankan di sini adalah penyerahan hidup demi kepentingan bersama. Yesus mengajar manusia untuk saling mengasihi satu sama lain. Yesus mengatakan “Kasihilah seorang akan yang lain” (Yoh 15:17). Paulus juga menekankan hal memperhatikan hidup sebagai upaya hidup bersama (1 Tim 2:2). Sementara surat pertama Yohanes menguatkan pandangan bahwa hidup bukan hanya untuk diri sendiri, tetapi juga demi orang lain.

b. Perjanjian Baru meneruskan Perjanjian Lama

Perjanjian Baru sungguh mau meneruskan Perjanjian Lama, tetapi dengan sudut pandang yang baru. Perjanjian Baru menyatakan bahwa hidup manusia tergantung pada Allah. Manusia tidak dapat memperpanjang atau memperpendek usianya (Mat 6:25 dan Luk 12:25 serta Yoh 4:15). Yohanes melihat bahwa hidup juga berarti sehat atau sembuh (Yoh 4:50). Orang bersatu dengan Yesus akan memperoleh kehidupan (Mrk 8:35; Yoh 12:25; 1Yoh 3:16; 2 Kor 12:15; Fil 2:30 dan Why 12:11).

1.1.3. Pandangan Gereja Katolik

Hidup manusia adalah harta yang paling berharga. Oleh karena itu hendaknya hidup selalu dipertahankan. “Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia tetapi kehilangan nyawanya? Apa yang dapat diberikan sebagai ganti nyawanya” (Mrk 8:37).

Gereja Katolik hanya kembali menegaskan apa yang telah dikatakan dalam Perjanjian Baru, yang mengatakan bahwa hidup manusia adalah pemberian yang amat luhur, dan Allah sendiri memberikannya secara utuh. Hidup manusia luhur dan tidak dapat diganggu gugat.

Dalam ensiklik Evangelium Vitae, Paus Yohanes Paulus II menyerukan kepada dunia bahwa hidup itu sangat bernilai. Oleh karena itu, orang tidak boleh bersikap semena-mena terhadap kehidupan manusia. Allah telah menciptakan manusia menurut gambar dan rupa-Nya sendiri, dan dengan demikian Allah telah memberikan diri-Nya secara total dan Allah telah menebus manusia yang berdosa itu dengan Putera-Nya melalui wafat-Nya di salib dan kebangkitan-Nya dari alam maut.[12]

1.1.4. Keluhuran Hidup Manusia

Sejak semula hidup manusia itu luhur. Hidup manusia merupakan anugerah Allah yang diberikan secara cuma-cuma. Allah telah memberikan diri-Nya kepada manusia melalui kehidupan itu. Oleh karena itu hidup harus diperjuangkan dan diarahkan seluruhnya kepada Allah yang telah memberikannya.

Hidup manusia itu bersifat sakral, karena pada kenyataannya hidup manusia itu adalah milik Allah, dan bukan milik manusia. Oleh karena itu hidup manusia harus sungguh-sungguh dihormati.[13] “Salah satu konsekuensi asal mula ilahi hidup ialah sifatnya yang tidak dapat diganggu gugat, tidak dapat disentuh, yakni sakral”[14]

“Hidup manusia berasal dari Allah. hidup itu karunia-Nya, gambar dan materai-Nya, keikutsertaan dalam nafas kehidupan-Nya. Oleh karena itu, Allah adalah satu-satunya Tuhan hidup itu: manusia tidak dapat memperlakukannya sesuka hatinya”[15]

1.1.5. Manusia adalah Imago Dei

“’Baiklah kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa kita’,…Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan, diciptakan-Nya mereka” (Kej 26:27).

Kitab Kejadian berbicara banyak tentang kisah penciptaan termasuk penciptaan manusia. dikatakan dengan jelas bahwa manusia diciptakan menurut gambar dan rupa Allah sendiri. Karena manusia adalah imago Dei, maka manusia patut mensyukuri karunia ini dengan mempertanggungjawabkan hidupnya kepada Allah.

Tradisi Yudeo-Kristiani mengatakan bahwa manusia dipanggil untuk memelihara hidupnya dan kepadanya diberikan kemerdekaan untuk menanggapi panggilan Allah itu. Allah mengajak manusia turut serta dalam upaya memelihara keseluruhan hidup. pandangan ini juga terdapat dalam ajaran agama-agama lain.[16]

1.2. Kematian

1.2.1. Kematian dalam Tradisi Kitab Suci[17]

Kematian merupakan suatu peristiwa yang biasa. “Manusia ditetapkan untuk mati satu kali saja” (Ibr 9:27). Dalam tradisi Kitab Suci, ada penyamaan istilah antara mati dan maut. Peristiwa yang biasa itu diterima begitu saja tanpa adanya pembantahan (Yoh 11:16). Dalam tradisi Paulus, kematian atau maut adalah upah dari dosa (Rm 6:23).

1.2.2. Kematian dalam Pandangan Kristen

Pandangan Kristen mengenai kematian mengacu pada pemahaman iman dari para penulis Kitab Suci. Kematian dapat dipandang sebagai suatu perutusan, penebusan atau penghakiman, yang semuanya itu dapat dilihat dan dipahami dalam tindakan Yesus sendiri. Yesus telah memberikan diri-Nya untuk menjadi tebusan bagi banyak orang, agar semua orang boleh memperoleh keselamatan yang dijanjikan oleh Allah bagi manusia.

Kematian merupakan bagian dari pengalaman eksistensial manusia; artinya kematian merupakan bagian dari hidup manusia.[18] “Maut itu kenyataan hidup manusiawi yang tidak dapat dihindari”[19] Pengalaman Yesus dapat menjadi cermin bagi seluruh umat manusia dalam menghadapi kematian. Penyerahan Yesus hingga wafat di kayu salib menunjukkan kepada kita bahwa sesudah kematian ada kebangkitan. Iman Kristen mengajarkan bahwa kematian bukan sesuatu yang menakutkan, melainkan menjadi saat perjumpaan dengan Allah yang penuh cinta. Kematian bukanlah akhir, tetapi awal dari suatu hidup baru dalam kasih Allah yang sungguh besar.[20]

Kematian membawa kesadaran bagi manusia akan tujuan hidup sejati. Hidup di dunia tidak abadi, melainkan hanya bersifat sementara saja, sehingga kematian merupakan penyelesaian dari “pengembaraan” manusia (bdk. Ibr 11:13; 1Ptr1:1;2:11). Penyerahan diri kepada Allah pada saat kematian membawa orang untuk menerima kematian sebagai saat penebusan, sebagaimana yang telah diajarkan oleh Yesus Kristus kepada umat-Nya.

Secara teologis, kematian berarti memasuki kehidupan yang baru, kehidupan yang abadi bersama Kristus. Kasih Allah yang besar dirasakan oleh manusia di dalam Kristus, Juru selamat manusia. Di dalam Dia manusia dapat mengenal Bapa (bdk. Yoh 14:7). Paulus dalam suratnya kepada jemaat di Roma menyatakan bahwa manusia yang turut mati bersama dengan Yesus akan dibangkitkan pula bersama Dia dan akan memperoleh hidup yang baru (bdk. Rm 6:1-14). Di lain pihak orang yang berdosa adalah orang yang tidak lagi dapat merasakan kasih Allah yang begitu besar itu. Dosa memutuskan hubungan Allah dengan manusia, dan dengan demikian komunikasi antara Allah dan manusia terputus olehnya.

2. PENGERTIAN EUTANASIA

Dewasa ini eutanasia telah menjadi sebuah permasalahan moral yang sering kali dibicarakan. Sebelum kita melakukan suatu tindakan atas keputusan moral menyangkut permasalahan eutanasia ini, ada baiknya terlebih dahulu memahami titik permasalahan yang ada. Oleh karena itu pada bagian ini kita akan mencoba membahas dan memperdalam pengertian mengenai eutanasia itu sendiri.

2.1.   Apa Itu Eutanasia?

Eutanasia berasal dari bahasa Yunani, yakni kata “EU” dan “THANATOS”. “Eu” berarti secara baik dan “Thanatos” berarti mati. Jadi, eutanasia berarti mati secara baik atau kematian tanpa penderitaan.[21] Namun, akhir-akhir ini orang sering tidak lagi memikirkan arti asli dari eutanasia itu. Orang menganggap eutanasia dalam arti yang lebih sempit yakni membunuh karena kasihan yang terutama dilihat sebagai suatu intervensi kedokteran untuk mengurangi rasa sakit dari penyakit atau pergumulan dengan sakit dan untuk tidak memperpanjang penderitaan anak-anak yang cacat kelahiran, orang sakit yang tidak tersembuhkan dan orang sakit serius yang dianggap tanpa tindakan itu orang akan mengalami penderitaan yang berat itu selama beberapa tahun dan akan membebani pihak keluarga dan masyarakat.[22]

Di Inggris orang lebih suka menggunakan kata “mercy killing” untuk istilah eutanasia. Maksudnya sama, yakni tindakan mengakhiri hidup manusia agar lepas dari penderitaan. Kata “killing” digunakan sebagai pembeda arti dari kata “murder” yang juga berarti pembunuhan. Kata “murder” digunakan untuk menunjuk pada pembunuhan yang dimaksudkan sebagai tindakan yang tergolong dalam kriminalitas (unlawfully), sedangkan kata “to kill” digunakan untuk maksud dan tujuan tertentu yang lebih manusiawi.[23]

Dalam simposium dokter di Universitas Diponegoro, Dr. Indra Wijaya memperhalus pengertian eutanasia dengan mengatakan bahwa eutanasia merupakan upaya pencapaian kematian karena kasihan atau membiarkan seseorang mati karena kasihan kalau dia hidup dalam penderitaan.[24] Di sini dapat dilihat bahwa Dr. Indra Wijaya mau melihat kematian orang tersebut bukan karena pembunuhan atau percobaan pembunuhan, melainkan kematian dilihat sebagai rasa belas kasihan terhadap penderita atau pasien. Ia melihat kematian bukan sebagai suatu tujuan yang jahat, tetapi sebagai sarana untuk mengurangi penderitaan seseorang.

Eutanasia terkadang dapat pula diartikan sebagai tindakan bunuh diri (suicide). Jika tindakan eutanasia ini dilakukan sebagai tindakan eutanasia aktif atau sebagai tindakan eutanasia yang dilakukan atas kemauan pasien sendiri, maka tindakan eutanasia semacam ini dapat dikatakan sebagai tindakan bunuh diri. Namun, di pihak lain ada golongan yang bersikeras bahwa tindakan eutanasia bukanlah sebuah tindakan bunuh diri. Hal ini masih menjadi perdebatan etis yang menarik.

2.2.   Sejarah Eutanasia[25]

a.      Sejarah umum

Eutanasia bukanlah merupakan suatu hal yang baru, karena eutanasia sudah di kenal sejak zaman Yunani Kuno atau klasik. Pada zaman Yunani-Romawi, penekanan terletak pada kehendak kematian seseorang yang mau melepaskan diri dari penderitaan, terutama mereka yang mengalami penyakit yang parah (seperti pemahaman modern saat ini). Hal ini ditempuh agar tidak membebani orang lain. Hanya saja letak perbedaan antara zaman modern ini dan pada masa itu, yakni adanya tradisi kurban yang memungkinkan dilakukannya tindakan eutanasia yang dapat dilakukan atas kehendak pribadi.

Tidak semua pemikir pada masa Yunani kuno setuju dengan tindakan eutanasia aktif dan atas kehendak pribadi ini. Ia melihat bahwa hidup manusia mempunyai nilai keabadian. Jadi, eutanasia merupakan tindakan yang tidak menanggapi hidup manusia. Sementara itu, Plato melawan tindakan bunuh diri, namun bersimpati terhadap tindakan eutanasia pada kasus penderitaan yang berat. Ia menolak ide bahwa hak untuk memelihara hidup ditempakan pada kebaikan itu sendiri, pada kasus penderitaan orang yang berat. Aristoteles berlainan pandangan dengan gurunya. Ia menolak eutanasia dengan alasan bahwa hidup manusia itu bernilai luhur.

Selain dari dunia filsafat, dunia medis Yunani pun mempunyai perhatian yang sangat besar terhadap pembelaan hidup manusia. Seorang yang sangat berpengaruh dalam dunia medis yakni Hippokrates mempunyai usaha yang gigih dalam memberikan pelayanan kesehatan bagi manusia. Salah satu yang paling berpengaruh yaitu ia mengangkat sumpah yang saat itu masih menjadi sumpah jabatan para dokter yang dikenal dengan sumpah dokter.

Pada abad pertengahan juga ada upaya untuk membela kehidupan manusia. Salah satu tokoh yang mempunyai perhatian terhadap masalah eutanasia ini adalah Thomas More dari Inggris. Dan juga pada masa pencerahan, David Hume dalam bukunya On Suicide menolak tindakan eutanasia.

Pada tahun 1920, adas sebuah buku yang sangat populer dengan judul The Permission to Destroy Life Unworthy of Life. Buku ini ditulis oleh seorang psikiatri dari Universitas Freinburg yang bernama Alfred Hoche, M.D. dan seorang profesor hukum dari Universitas Leipzig yang bernama Karl Binding. Mereka berpendapat bahwa tindakan membantu orang yang mengalami kematian merupakan masalah etika tingkat tinggi yang membutuhkan pertimbangan yang tepat, yang pada dasarnya merupakan suatu solusi belas kasihan atas masalah penderitaan.

Permasalahan eutanasia juga mendapat tanggapan yang keras dan luar biasa ketika Nazi Jerman menerapkannya bagi orang Yahudi pada masa Perang Dunia II. Banyak orang mengecam tindaskan Hitler itu. Tanggapan paling keras dilontarkan oleh Gereja Katolik. Pada tahun 1943, Paus Pius XII mengeluarkan ensiklik “Mystici Corporis”, sebagai tanggapan atas pembantaian tersebut.

b.      Tinjauan dari Sejarah Gereja

Sudah sejak awal Gereja sangat prihatin terhadap martabat hidup manusia. Salah seorang tokohnya adalah Pastor Hermas (antara 140-155), ia melawan tindakan bunuh diri karena hal itu berarti melawan kehidupan yang diberikan oleh Allah sendiri. pandangan ini juga berkembang dalam pemikiran St. Yustinus Martir yang mendasarkan pemikirannya pada ajaran Kitab Suci bahwa manusia itu milik Allah secara utuh.

Santo Agustinus menolak secara tegas tindakan bunuh diri. Tindakan bunuh diri berarti melawan cinta Allah yang telah mencurahkan cinta-Nya kepada manusia dengan memberi hidup. Hidup manusia itu sangat bernilai karena merupakan pemberian Allah. Allah menciptakan manusia secitra dengan-Nya. Karena itu, hidup perlu dijunjung tinggi.

Santo Thomas Aquinas mendasarkan argumentasinya pada pemikiran filsafatnya. Ia menggunakan pemikiran Aristoteles dan teologi Kristiani. Ia mengatakan bahwa tindakan bunuh diri merupakan kekerasan terhadap cinta Allah sendiri dan juga komunitas. Thomas juga melihat bahwa ada nilai universal dari karya cipta Allah. Menurut Thomas, kasih Allah yang ditolak oleh manusia ini mendatangkan dosa, yakni manusia jauh dari Allah dan tidak lagi hidup dalam kasih itu.

Pada masa renaisance ada juga argumentasi moral melawan eutanasia. Pandangan itu disampaikan oleh seorang Yesuit bernama Juan Kardinal de Lugo. De Lugo mendapat inspirasi janji keselamatan Allah diberikan kepada manusia. Oleh karena itu, manusia mempuin8ai kewajiban untuk memelihara hidupnya, sebagai anugerah yang luhur.

Ajaran Gereja, yang dikeluarkan oleh Paus Pius XII menganggapi “eugenic euthanasia”, mengatakan hawa eutanasia merupakan tindakan kekerasan melawan Allah. Hal ini karena melihat peristiwa Perang Dunia II dan kurban pembantaian yang dilakukan oleh Hitler terhadap orang Yahudi. Paus Pius XII mendasarkan pemikirannya pada cerita Kitab Suci mengenai Kain yang membunuh Habel adiknya (Kej 4:10). Beliau sangat memperhatikan keluhuran tubuh manusia seperti Yesus yang telah hadir di tengah dunia menjadi sama dengan manusia.

Konsili Vatikan II juga mempunyai keprihatinan besar terhadap masalah eutanasia yang makin besar dewasa ini. Para Bapa Konsili menempatkan keprihatinan itu dalam dokumen tentang tindakan pastoral menanggapi perkembangan dunia. Pandangan konsili dikeluarkan oleh Kongregasi Suci Ajaran Iman untuk menanggapi masalah eutanasia.

Sikap Gereja ini ditegaskan kembali dalam ensiklik Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1995 yang diberi nama “Evangelium Vitae”. Ajaran ini merupakan pandangan baru dari Paus untuk membela kehidupan manusia yang mulai menolak secara tegas tindakan eutanasia. Di sini Paus Yohanes Paulus II mengambil pendasaran teologi dari Kitab Kejadian tentang Kain yang membunuh Habel.

2.3.   Bentuk Eutanasia[26]

Berikut ini beberapa bentuk eutanasia menurut kriteria yang diberikan oleh Konggregasi Ajaran Iman yang dikeluarkan pada 5 Mei 1980:

a.      Eutanasia aktif atau positif

Eutanasia aktif/positif adalah tindakan medis atau pemberian obat yang dapat mempercepat kematian seseorang. Eutanasia aktif/positif sebagai tindakan moral dapat dikatakan sama dengan perbuatan atau tindakan pembunuhan yang menyebabkan orang mati. Untuk menentukan moralitas perbuatan itu, masih perlu dibedakan lagi antara eutanasia aktif-positif langsung atau tak langsung.

u          Eutanasia aktif/positif langsung

Eutanasia aktif/positif langsung adalah tindakan untuk mengakhiri hidup manusia. sebagai perbuatan moral eutanasia ini dapat dikatakan sama dengan tindakan pembunuhan.

Eutanasia aktif/positif langsung ini dapat dibedakan lagi, yakni atas kehendak pasien (voluntary active euthanasia) dan tanpa kehendak pasien (involuntary active euthanasia). Eutanasia aktif langsung menurut kehendak pasien merupakan tindakan mengakhiri hidup pasien atas permintaannya. Sementara eutanasia aktif langsung tanpa kehendak pasien merupakan tindakan pengakhiran hidup tanpa persetujuannya.

-               Voluntary Active Euthanasia

Eutanasia ini dilakukan karena permintaan pasien sendiri. Pasien merasa tidak ada lagi artinya untuk hidup, maka ia meminta untuk mati saja. Tindakan semacam ini tidak dapat dipertanggungjawabkan. Hal ini sama dengan usaha membantu orang untuk bunuh diri. Bagi pasien itu sendiri, tindakannya itu merupakan tindakan bunuh diri. Jika ada orang yang diminta oleh pasien untuk melakukan tindakan eutanasia atas dirinya, orang itu perlu melihat lebih lanjut, apakah si pasien dalam keadaan bingung atau tidak? Seandainya dalam keadaan bingung, ia tidak dapat mengadakan pilihan yang begitu mendasar antara mati atau hidup.

-               Involuntary Active Euthanasia

Tindakan mengakhiri hidup pasien tanpa persetujuannya ini dapat dikatakan sebagai merampas hidup orang lain atau pembunuhan. Tindakan ini tidak dapat dibenarkan secara moral karena merupakan tindakan pembunuhan. Tindakan ini dapat dikatakan juga merupakan perampasan cinta Allah sebagai penguasa hidup dan mati.

u          Eutanasia aktif/positif tak langsung

Eutanasia aktif/positif tak langsung adalatlah tindakan memberikan obat atau bantuan medis dengan tujuan untuk mengurangi rasa sakit dengan akibat sampingan dapat mempercepat proses kematian. Contoh yang sudah sejak abad ke-18 digunakan, yakni pemberian pil analgetik kepada penderita CA yang tidak mungkin disembuhkan hanya dapat mengurangi rasa sakit. Contoh lain adalah pemberian obat bius, yang di satu sisi dapat mengurangi rasa sakit dan penderitaan pasien, namun di lain sisi dapat mempercepat kematian pasien.

Eutanasia aktif/positif tidak langsung ini dapat dibenarkan dengan syarat yang harus ditepati. Berikut syarat-syarat yang harus ditepati itu:

  • Dengan persetujuan pasien yang bersangkutan. Adas kemungkinan si pasien mau menghayati penderitaan yang ia alami karena alasan religius. Ia mau merasakan penderitaan itu sebagai ungkapan iman untuk bersatu dengan Allah sendiri yang mau berbela rasa. Tanpa adanya persetujuan yang bersangkutan eutanasia aktif/positif tak langsung tidak dapat dibenarkan.
  • Pemberian obat atau tindaskan medis harus proporsional. Maksudnya, dosis yang diberikan itu sesuai dengan aturan atau tidak berlebihan.

b.      Eutanasia pasif/negatif

Eutanasia pasif negatif adalah peniadaan pemberian obat-obatan atau tindakan medis yang dapat membantu pasien bertahan hidup dalam jangka waktu tertentu. hal ini dapat dibenarkan sejauh pemberian obat-obatan atau tindakan medis itu bagi orang yang bersangkutan sudah merupakan tindakan luar biasa atau via extraordinaria. Orang tidak berkewajiban untuk menggunakan sarana extraordinaria.

Berikut ini, tiga petunjuk untuk menentukan bahwa obat-obatan atau tindakan medis bagi pasien itu sudah merupakan tindakan yang luar biasa:

  • Dari segi medis ada kepastian bahwa penyakit yang diderita itu tidak dapat disembuhkan.
  • Harga obat-obatan atau biaya tindakan medisnya terlalu mahal bagi mereka yang harus bertanggung jawab.
  • Sangat sulit untuk mendapatkan obat-obatan atau tindakan medis yang memadai.

Dalam kalangan umum, “eutanasia pasif” biasanya sudah tidak dipakai lagi. Alasan yang digunakan ialah kadar etisnya mati, berbeda dengan tindakan mengakhiri hidup manusia. K. Bertens mengusulkan istilah yang sudah dipakai, yakni letting die atau membiarkan pasien meninggal. Letting die adalah memberikan kesempatan kepada pasien untuk memutuskan pilihannya dalam menghadapi rasa sakit.

3.      EUTANASIA DALAM PERSPEKTIF MORAL DAN IMAN KRISTIANI

3.1.   Eutanasia: Masalah Moral

Perlu ditegaskan lagi bahwa eutanasia bukan hanya sekedar masalah ekonomi, hukum, dan sosial saja, namun lebih merupakan suatu masalah moral (khususnya moral di bidang medis). Artinya, masalah eutanasia merupakan permasalahan yang menyangkut penilaian moral yakni persoalan “’benar’ atau ‘salah’” dan “’boleh’ atau ‘tidak boleh’”.[27]

Eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja dan langsung sesungguhnya tidak dapat diterima

“Eutanasia, apapun motivasinya atau sasarannya, berarti mengakhiri hidup orang cacat (handicap), orang sakit atau orang dalam proses mati (sekarat). Secara moral tidak dapat diterima. Demikianlah tindakan atau kelalaian yang dari sendirinya atau dimaksudkan untuk mendatangkan kematian untuk menekan penderitaan, merupakan pembunuhan yang bertentangan dengan martabat pribadi manusia dan ketaatan terhadap Allah yang hidup, Penciptanya. Kesesatan penilaian yang bisa menimpa seseorang yang berkehendak baik, tidak mengubah hakikat pembunuhan ini yang harus ditolak dan dilenyapkan”[28]

Gereja Katolik menganggap eutanasia sebagai suatu tindakan yang tak bermoral. Paus Yohanes Paulus II dalam ensiklik Evangelium Vitae turut mempertegas hal ini:

“Memperhatikan distingsi-distingsi itu, selaras dengan magisterium para pendahulu kami, dan dalam persekutuan dengan para Uskup Gereja Katolik, kami mengukuhkan, bahwa eutanasia itu pelanggaran berat hukum Allah, karena berarti pembunuhan manusia yang disengaja dan dari sudut ‘moral’ tidak dapat diterima. Ajaran itu didasarkan pada hukum kodrat dan sabda Allah yang termaktub, disalurkan oleh Tradisi Gereja, dan diajarkan oleh magisterium biasa dan universal.” (EV 2)

3.2.   Dasar Etika Hidup

Menurut Franz Bockle, sejak semula hidup manusia memerlukan suatu konvensi dasar sebagai etika hidup bersama. Hendaknya orang menghargai dan menjaga hidup sendiri dan orang lain. Semuanya itu hendaknya dijunjung tinggi dalam kehidupan bersama.[29]

Hidup manusia merupakan dasar nilai sekaligus sumber dan persyaratan yang perlu bagi semua kegiatan manusia dan juga untuk setiap hidup bersama dalam masyarakat.[30]

Dalam dunia medis, Gereja melalui Piagam Pelayanan Kesehatan yang dikeluarkan tahun 1955 berusaha untuk menjamin kesetiaan dari para pelayan kesehatan di bidang etika: pilihan-pilihan dan prilaku yang menampilkan pengabdian kepada kehidupan. Kesetiaan itu digariskan melalui tahap-tahap eksistensi manusiawi.[31]

3.3.   Pilihan yang Membingungkan

Ada pepatah yang mengatakan bahwa “hidup adalah sebuah pilihan”. Dalam kehidupan bermasyarakat, kita sering diperhadapkan dengan pelbagai pilihan yang menyulitkan. Pilihan-pilihan itu kerap kali memposisikan kita dalam situasi yang sulit. Kita sering bingung dan bergejolak ketika kita harus mengambil sebuah keputusan.

Permasalahan mengenai eutanasia menjadi salah satu kondisi konkret yang membawa kita dalam situasi yang sulit dan serba membingungkan itu. Misalnya, ketika seorang anggota keluarga kita dalam keadaan sakit parah, ditambah lagi dengan kemungkinan untuk sembuh sudah tipis. Hidupnya tinggal menunggu waktu saja. Pada saat seperti inilah pilihan yang membingungkan itu muncul dalam diri kita. Relakah kita membiarkan orang yang kita cintai itu terus menderita? Ataukah kita akan langsung mengakhiri hidupnya dengan tindakan eutanasia karena merasa kasihan?

Perlu diperhatikan bahwa setiap orang terikat untuk menjalani kehidupan menurut rencana Allah. Hidup itu dipercayakan kepadanya sebagai nilai.[32] Hendaknya setiap orang terbuka terhadap kehendak-Nya, dengan menaruh pengharapan akan kepenuhan hidup di surga.

Memang tak seorang pun suka akan penderitaan dan tak seorang pun mau melihat penderitaan orang yang dikasihinya. Tetapi ingatlah bahwa setiap orang yang telah dibaptis, ikut ambil bagian dalam sengsara, wafat, dan kebangkitan Kristus.

Penderitaan bukan untuk dihindari tetapi untuk diterima. Sakit dan penderitaan dapat menghantar orang untuk turut merasa dekat dengan Allah. Orang akan semakin mengimani kasih Allah yang besar yang mengaruniakan Putera-Nya yang tunggal agar setiap orang yang percaya kepada-Nya beroleh hidup yang kekal.

3.4.   Tindakan Eutanasia: Atas Dasar Etis Apa?[33]

Bila orang mau mencari “alasan etis” untuk kemerosotan dalam kemanusiaan yang terjadi secara berangsur-angsur ini, mudah untuk menelusurinya pada sastra modern.

Untuk membenarkan pembunuhan karena kasihan (eutanasia), pangkalnya ialah acuan kepada prinsip otonomi seperti yang diungkapkan dalam Manifesto on Euthanasia pada tahun 1974 dan dipaksakan di beberapa negara oleh permintaan “wasiat hidup”; dalam perspektif ini, moralitasnya dipusatkan pada hal bahwa para penderita yang tahu bahwa mereka dapat memperlakukan hidup mereka semaunya, juga mau melakukan semaunya dengan kematian mereka.

Pada waktu disetujuinya tindakan eutanasia oleh undang-undang Belanda, menekankan pada permintaan si penderita. Tetapi dengan perkembangan yang ada, keinginan subyek yang jelas tak diperhatikan lagi dan diabaikan dan kemauannya diganti oleh orang lain (orang tua atau walinya) dengan pendapat dokter yang menafsirkannya. Dokter harus menafsirkan rasa sakit dan sengsara pasien dan memastikan apakah kondisinya begitu parah sehingga dapat dilakukan tindakan eutanasia atau tidak.

Bila demikian, bukan lagi otonomi dari pasien yang diajukan, melainkan keputusan “dari luar” yang harus dianggap etis juga bila didesak oleh orang yang mampu berpikir dewasa atas nama subyek yang tak mampu membuat evaluasi atau permintaan: bila mengikutinya, kematian dengan sengaja dikenakan para “orang yang diuntungkan”, sedangkan yang mati seperti “orang yang dibunuh”: lain sama sekali dari otonomi cita rasa belas kasih.

Jenis kebebasan yang ada di sini adalah jenis kebebasan yang tersedia bagi orang dewasa yang dianggap baik meskipun melaksanakannya atas mereka yang tidak mempunyai otonomi sama sekali.

Lepas dari soal martabat rasa sakit orang sakit dan nilai solidaritas yang ditimbulkan penderitaan orang yang tak bersalah, apakah rasa sakit dan penderitaan harus ditangani dengan menggunakan kekerasan kematian prematur lewat tindakan eutanasia?

3.5.   Mengapa Eutanasia Salah?

Praktek eutanasia adalah salah karena melanggar prinsip bahwa kehidupan itu diberikan oleh Allah. Sesungguhnya Allah tidak menyetujui “tangan yang menumpahkan darah orang tidak bersalah” (Ams 6:16,17). Kehidupan berasal dari Allah, oleh karena itu adalah keputusan dari Allah untuk memberi dan mengambilnya kembali.

Tidak semua penderitaan itu buruk, meskipun kita tidak selalu mengerti mengapa kita mengalami penderitaan. Meski demikian, beberapa hal yang baik bisa berasal dari penderitan itu sendiri.

Isu tentang eutanasia muncul sebagai akibat dari murahnya hidup manusia. Eutanasia adalah akibat dari hilangnya rasa hormat pada hidup manusia. Moralitas manusia yang bobrok menjadi penyebab ini semua. Kalau orang mengerti dan menghormati kesucian dari hidup manusia, maka mereka tidak akan memutuskan untuk mengakhirinya.

3.6.   Eutanasia Aktif dan Eutanasia Pasif

Pertanyaan yang sering kali muncul dalam topik pembahasan tentang eutanasia yaitu mengenai: “bagaimana membedakan eutanasia aktif dan eutanasia pasif, serta sejauh mana tindakan eutanasia “dapat dibenarkan” secara moral?”

Kadang-kadang, batas antara eutanasia aktif dan eutanasia pasif kurang jelas atau sulit untuk dibedakan. Tetapi kalau kita lebih teliti dalam melihat pengertian dari keduanya, maka secara singkat dapat dikatakan bahwa “eutanasia aktif mengakhiri situasi penderitan seseorang dengan mengakhiri hidupnya, sedangkan eutanasia pasif yaitu menunggu wafat terjadi (letting die)”

Menyangkut pertanyaan “sejauh mana tindakan eutanasia itu dapat dibenarkan?”, kita harus mengerti akan pandangan umum yang menilai bahwa tindakan eutanasia yang “dapat diterima” yakni tindakan eutanasia pasif (letting die). Eutanasia pasif yaitu tindakan yang meniadakan pemberian obat-obatan dan tindakan medis karena si pasien sudah berada dalam keadaan kasus luar biasa (extraordinaria). Penyakit yang diderita pasien telah dipastikan tidak dapat disembuhkan lagi, sementara biaya medisnya terlampau tinggi serta sulitnya memperoleh obat-obatan dan tindakan medis yang memadai.

Kalau demikian, pertanyaan yang muncul berikutnya yaitu menyangkut otonomi si pasien dalam menentukan kematiannya. Dalam hal ini orang harus melihat kondisi psikologis dari si pasien. Seseorang tidak dapat seenaknya mengambil tindakan eutanasia meskipun didasarkan atas permintaan pasien. prinsip yang harus dipegang yaitu kesadaran pasien dalam menentukan pilihannya. Walaupun itu diungkapkan atau diminta oleh pasien sendiri, namun jika saat itu ia masih dalam tahap marah,[34] apakah ini dapat dikatakan sebagai tindakan sadar dan permintaan tulus dari pasien? Hal inilah yang perlu dipertimbangkan dengan seksama.

3.7.   Cinta Kasih Mengalahkan Penderitaan

Begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga ia telah mengaruniakan Putera-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal” (Yoh 3:16)

Penderitaan bukanlah sesuatu yang menyenangkan yang ingin dialami setiap orang, tetapi sebaliknya orang senantiasa menghindari penderitaan karena sangat menyiksa. Salah satu faktor utama dari tindakan eutanasia adalah orang tidak tahan melihat penderitaan orang lain (yang dikasihinya). Hal ini menimbulkan rasa belas kasihan yang menyebabkan orang mengambil keputusan untuk mengakhiri hidup orang lain tanpa penderitaan.

Sebagai orang Kristiani, hendaknya mengambil teladan atas sikap Yesus yang mau mengorbankan diri-Nya demi seluruh umat manusia. Cinta-Nya yang besar kepada semua orang mengalahkan rasa sakit akibat dari penderitaan-Nya di kayu salib, sebab: “tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya” (Yoh 15:13).

Sesungguhnya, penderitaan manusiawi kita telah mencapai puncaknya dalam kesengsaraan Kristus, dan pada saat yang sama telah memasuki suatu dimensi yang sama sekali baru dan suatu tataran baru: penderitaan telah dikaitkan dengan kasih, dengan kasih yang menciptakan kebaikan karena hasil tertinggi dari penebusan dunia berasal dari salib Kristus.[35]

3.8.   Kematian Kristus dan Eutanasia[36]

Pertanyaan yang sering muncul dan dilontarkan dalam permasalahan eutanasia terutama dari segi agama yaitu: “’apakah kematian Yesus bukan merupakan tindakan eutanasia?’ kalau Yesus benar-benar mau memperjuangkan hidup, mengapa ia sebaliknya pasrah menerima salib dan akhirnya wafat?”

Dikatakan dalam Kitab Suci khususnya dalam Injil Sinoptik bahwa Yesus tampaknya mengetahui bahwa Ia akan menderita dan wafat (bdk. Mat 16:21-28, 17:22-23, 20:17-19 atau Mrk 8:31-9:1, 9:30-32, 10:32-34 atau Luk 9:22-27, 9:43-45, 18:31-34). Namun, mengapa Ia tidak menghindar, sebaliknya malah memasrahkan diri dan menerima itu semua?

Sesungguhnya para penulis Injil mau mengatakan bahwa kedatangan Yesus ke dunia demi karya penyelamatan dan bukan untuk menyerah apalagi bunuh diri. Kedatangan Yesus ke dunia demi Karya Keselamatan dari Allah (bdk. Mat 16:21).

Teks Kitab Suci secara tegas mengatakan bahwa salib Yesus merupakan konsekuensi dari perjuangan Yesus dalam membela kehidupan manusia. Yesus yang memperjuangkan kehidupan orang-orang yang menderita itu, kini menerima hukuman karena orang lain ingin menang sendiri dan tidak mau melihat karya kasih Allah. Paulus mengatakan bahwa salib merupakan kebodohan bagi orang-orang yang tidak percaya, namun merupakan tanda dari sebuah perjuangan untuk mengupayakan suatu kehidupan (bdk. 1Kor 1:18-31).

Teks lain yang sering diperdebatkan adalah teks dari Injil Yohanes. Dalam Injil Yohanes, dinyatakan bahwa Yesus mempunyai kemampuan dan kuasa untuk melawan musuh-musuh-Nya. Kenyataannya, Ia mau menerima kematian tanpa melawan. Di sini, Yohanes mau menyatakan bahwa Yesus mau menerima penderitaan dan kematian-Nya itu, karena dengan jalan ini, Ia dapat menyatakan kebenaran. Teologi yang tampak di sini yaitu teologi kurban. Yesus menjadi “Kurban Perdamaian” antara Allah dan manusia.

Salib merupakan puncak ketaatan Yesus kepada Bapa-Nya. Hal ini ditunjukkan oleh para penulis Injil sinoptik (bdk. Luk 23:44-49 dan Mat 27:45-50 serta Mrk 15:33-37). Ketika di salib, Yesus tetap mempertahankan kesatuan dengan Allah Bapa. Ia juga mampu menyelesaikan tugas yang diberikan Bapa kepada-Nya. Salib diterima Yesus sebagai jalan untuk menyatakan cinta Allah secara total kepada manusia. Ia menerima salib dalam ketaatan penuh terhadap Bapa. Makna salib itu dirumuskan dalam 1 Kor 15:3-5 yang mengatakan bahwa Yesus mati di salib karena dosa manusia dan Ia dibangkitkan pada hari ketika sesuai dengan isi Kitab Suci. Salib menjadi puncak dari ‘pengosongan diri’ Yesus: “Ia merendahkan diri, menjadi taat sampai mati, mati di salib” (Flp 2:8). Di sini Paulus mau memperlihatkan bahwa beriman kepada Yesus berarti mengikuti Dia dan menerima salib, bukannya lari dari kenyataan yang ada. Tindakan eutanasia merupakan tanda bahwa manusia lari dari kenyataan dan menghindar dari penderitaan di salib.

BAB III

REFLEKSI TEOLOGIS DAN LANGKAH PASTORAL

1. REFLEKSI TEOLOGIS

1.1. Allah Menyayangi Kehidupan

Sejak semula, hidup merupakan anugerah Allah yang sangat bernilai. Allah menciptakan manusia dalam gambar dan rupa-Nya dan Allah tidak mau membiarkan umat-Nya mengalami kematian. Allah bukanlah Allah orang mati, melainkan Allah orang yang hidup.

Cinta Allah kepada manusia terwujud dengan kehadiran Putera-Nya di dunia untuk menebus manusia supaya setiap orang memperoleh kehidupan kekal. Rasul Paulus menegaskan bahwa melalui kematian dan kebangkitan Kristus, kita memperoleh keselamatan dan hidup baru bersama Dia. “Jika kita telah mati bersama Kristus, kita percaya, bahwa kita akan hidup dengan Dia. Karena kita tahu bahwa Kristus sesudah Ia bangkit dari antara orang mati, tidak mati lagi: maut tidak berkuasa lagi atas Dia” (Rm 6:8-9).

Eutanasia merupakan salah satu ancaman bagi kehidupan manusia dewasa ini. Dengan perkembangan teknologi yang ada, ancaman itu semakin berkembang dan metode yang digunakan untuk mengakhiri hidup manusia pun semakin kompleks. Oleh karena itu, Gereja memandang perlu untuk mewartakan iman dan mengobarkan semangat kehidupan di era dewasa ini. Hidup perlu dibela dan Gereja menyuarakan karya cinta kasih Allah yang besar itu. Dari sebab itu, lewat ensiklik Evangelium Vitae, Paus Yohanes Paulus II menyeruhkan agar hidup manusia perlu dibela dan iman akan Kristus justru diwartakan dengan menghargai hidup ini.[37]

Komitmen untuk memperjuangkan kehidupan manusia tidak hanya dilakukan oleh Gereja Katolik, tetapi juga oleh agama-agama lain. Komitmen ini tampak dari perumusan etika global yang disusun oleh Dewan Parlemen Agama-agama Dunia yang mengadakan sidang di Chicago pada tanggal 28 Agustus- 4 September 1993. Dalam sidang inilah dirumuskan suatu deklarasi mengenai “Etika Global” (Declaration Toward A Global Ethic) yang menetapkan empat pokok:

●        Komitmen pada budaya non-violence dan hormat pada kehidupan.

●        Komitmen pada budaya solidaritas dan tata ekonomi yang adil.

●        Komitmen pada toleransi dan hidup yang tulus.

●        Komitmen pada kesejajaran hak dan kerja sama antara laki-laki dan perempuan.[38]

1.2. Bangkit Bersama Kristus [39]

Orang Kristen mengimani wafat dan kebangkitan Kristus. Kalau saja Yesus tidak bangkit, maka sia-sialah iman dan kepercayaan kita ini. Syahadat iman Kristen, menyatakan bahwa Yesus yang wafat dan dimakamkan, bangkit pada yang ke-3 sesuai dengan Kitab Suci (bdk. 1Kor 15:14). Hal ini merupakan tindakan pembenaran Allah atas penyerahan diri Yesus. Kebangkitan Yesus membuka cakrawala bagi manusia bahwa ada pengharapan akan kasih Allah. Ini mengajar kita bahwa setelah semua penderitaan yang ada, manusia disatukan dengan Allah dan dibangkitkan bersama Kristus.

Eutanasia aktif langsung atas permintaan pasien merupakan salah satu wujud keputusasaan manusia. Orang tidak lagi dapat menatap masa depan yang lebih mulia. Ini semua terjadi karena manusia terkurung dalam sempitnya cakrawala pandangan akan karya keselamatan Allah. Bangkit bersama Kristus berarti mau melihat cakrawala pandangan yang baru untuk memperoleh keselamatan seperti yang telah dijanjikan oleh Allah.

1.3.    Hidup yang Akan Datang

Dalam syahadat Kristen ada kepercayaan akan kehidupan akhir atau kehidupan kekal. Kehidupan kekal berarti hidup dalam persekutuan Allah secara penuh, utuh, dan final. Hidup bersama Allah berarti hidup dengan bahagia di dalam Kerajaan-Nya, di mana setiap orang bergembira karena dapat memandang wajah Allah. Allah adalah sumber kehidupan (Mzm 36:10). Allah memberikan anugerah kehidupan itu kepada manusia, “Sebab di dalam Dia kita hidup, kita bergerak, kita ada” (Kis 17:28). Kehidupan kekal ini tidak lagi terikat dengan ruang dan waktu. Kehidupan kekal itu sudah diberikan oleh Allah saat kita di dunia ini jika kita mengenal Allah yang satu dan benar dan mengenal Putera-Nya, Yesus Kristus yang diutus-Nya.

Kehidupan yang kekal yang penuh, utuh, dan final itu sudah hadir dalam sejarah manusia dan terus berjalan menuju pemenuhannya, yakni pada akhir zaman. Di sini tampak jelas bahwa ada ketegangan, yakni di satu sisi kehidupan akhir itu sudah ada, tetapi di sisi lain baru akab mencapai kepenuhannya pada akhir zaman. Kehidupan kekal itu merupakan kebersamaan yang menghayati relasi personal antara manusia dengan Allah. Relasi ini tidak terputus, tetap berlangsung abadi. Hal ini hendak menunjuk pada sifat kekekalannya.

Berikut ini beberapa implikasi dari kepercayaan akan hidup kekal:[40]

●        Semua manusia yang berpikir, berkata, dan berbuat baik sesuai dengan ajaran Kristus akan memperoleh pemenuhan janji Allah, yakni boleh masuk surga: hidup bersatu dengan Allah dalam ikatan cinta kasih yang abadi. Namun sebaliknya, kalau semua tindakan manusia itu tidak sesuai dengan ajaran Kristus atau manusia berbuat jahat, ia akan masuk neraka, yaitu berpisah dengan Allah untuk selama-lamanya.

●        Manusia deberi kebebasan untuk melaksanakan atau tidak melaksanakan ajaran yang diberikan Allah sendiri melalui Yesus Kristus. Untuk dapat memperoleh hidup kekal, manusia harus menggunakan kebebasannya dengan sadar sesuai dengan yang dikehendaki Allah. Kebebasan ini turut menentukan keadaan hidup manusia yang akan datang.

●        Iman akan Allah bukan hanya percaya buta, namun kepercayaan itu harus berdasar pada kesadaran penuh. Semua perbuatan berpikir, berkata, dan perilaku kita yang baik sesuai dengan kehendak Allah itu dilakukan dengan sadar dan penuh tanggung jawab.

  1. 2. PELAYANAN PASTORAL BAGI MEREKA YANG MENDERITA

Pelayanan pastoral bagi mereka yang menderita sakit dan mengalami ketidakpastian hidup bukan hanya menjadi tanggung jawab para petugas medis dan kaum keluarga, tetapi menjadi tanggung jawab dari semua pihak yang ada di dalamnya. Bagi pasien, amat penting dan bergunalah segala bentuk pelayanan pastoral yang bercorak pelayanan kasih. Pasien tidak hanya membutuhkan bantuan medis, tetapi juga bantuan psikis. Para pasien membutuhkan bantuan yang memberikan semangat dan harapan untuk tetap bertahan hidup atau sekurang-kurangnya untuk menghayati penderitaan sebagai bagian dari kehidupannya.

Orang yang menderita penyakit yang tak tersembuhkan membutuhkan pendampingan yang penuh pengertian dan kesabaran. Sebab secara spontan penderita biasa mencoba mengingkari kenyataan yang menyedihkan itu. Ia ingin untuk menghadap Sang Pencipta dengan ketenangan dan kebersihan jiwa. Karena itulah mengapa ia perlu ditemani, sehingga secara bertahap ia semakin mampu menerima kenyataan dan pasrah kepada kehendak Tuhan. Bagi siapapun kematian memang mengerikan, tetapi bila orang dapat menerima kenyataan itu, orang dapat menghadapinnya dengan lebih tenang.[41]

2.1. Hubungan Tenaga Medis dengan Pasien

Pelayanan dan perawatan kesehatan pasien merupakan tanggung jawab utama petugas medis. Karena itu, relasi antara tenaga medis dan pasien pun menjadi sangat penting. Hubungan itu hendaknya tidak hanya terbatas pada hubungan yang bersifat fungsional (profetis), tetapi juga sampai pada bentuk relasi personal dan manusiawi. Dengan demikian, seorang petugas medis harus memberi diri demi kepentingan perawatan pasien dan setiap langkah  yang diambil harus memiliki dasar-dasar etis.

Relasi personal yang baik antara tenaga medis dan pasien memiliki peran penting bagi usaha penyembuhan pasien. Tugas pelayan medis bukan hanya memeriksa kondisi pasien dan memberi obat lalu pergi, namun lebih daripada itu. Kehadiran mereka dapat menjadi wujud kepedulian terhadap pasien dan memberikan dorongan semangat untuk berjuang agar terus hidup. Maka dari itu, komunikasi personal amat diperlukan untuk mengisi kekosongan psikis dari pasien.

Sebagai bentuk kepedulian gereja terhadap hubungan antara tenaga medis dan pasien, maka Panitia Kepausan untuk Reksa Pastoral Kesehatan telah mengeluarkan piagam bagi pelayanan kesehatan pada tahun 1995. Dalam piagam ini dicantumkan dasar-dasar etis dan tanggung jawab para petugas medis.

Selain beberapa hal di atas, pengorganisasian yang profesional dari rumah sakit dapat memberikan bantuan yang sungguh berarti bagi pasien. Pasien dapat merasakan kenyamanan dan ketentraman walaupun terus-menerus digerogoti oleh penyakitnya. Pelayanan yang penuh kasih ini dapat memberikan peneguhan yang memampukan orang untuk bertahan dalam penderitaan dan tidak meminta tindakan eutanasia.[42]

2.2. Hubungan Orang Dekat dengan Pasien

Kehadiran orang dekat tentunya juga dibutuhkan oleh pasien yang sedang sakit. Orang-orang yang dimaksud ialah keluarga, sahabat, pacar, dan semua orang yang memiliki kedekatan relasi personal dengan si pasien. Kehadiran orang-orang dekat ini merupakan wujud perhatian dan dukungan yang secara konkret dapat dirasakan oleh pasien. Dengan kedekatan ini, pasien akan merasa bahwa ia tidak ditinggalkan, bahwa ia tidak sendirian, dan bahwa masih ada orang lain yang memperhatikan dan menyayanginya. Dengan demikian, sekurang-kurangnya pasien akan menemukan semangat baru serta tidak merasa kesepian dan sendiri.

2.3. Hubugan Petugas Pastoral dengan Pasien

Petugas pastoral sesungguhnya adalah gembala. Sebagai seorang gembala, idealnya ia memperhatikan segala kesulitan dan penderitaan yang dihadapi oleh domba-dombanya. Kehadiran petugas pastoral dapat menjadi penghiburan tersendiri dari umatnya yang sedang sakit. Perhatian dan bantuan yang besar dari seorang petugas pastoral, bertujuan agar pasien dapat merasakan dan mengenal kasih Allah yang besar, meskipun dalam masa-masa sulit. Dalam suasana kehilangan pegangan hidup dan tersesat dalam lembah ketidakpastian hidup seperti itu, seseorang membutuhkan sentuhan hangat dari seorang gembala yang mampu memberikan ketenangan batin.

Seorang pastor yang diberi kuasa sebagai imam, nabi, dan raja seturut imamatnya harus mampu menghadirkan Kristus melalui sakramen-sakramen kepada si pasien. Kehadiran Kristus itulah yang mampu memberikan daya kekuatan bagi pasien untuk menatap Kerajaan Allah dan janji keselamatan Allah yang telah diwartakan Kristus dan sedang dilanjutkan oleh Gereja. Petrus dan Yohanes menunjukkan kepada umat bagaimana menghadirkan Kristus ke dalam penderitaan orang yang lumpuh, “Emas dan perak tidak aku miliki, namun atas nama Yesus kamu sembuh” (Kis 3:6). Mereka dapat menguatkan iman orang yang lumpuh dengan memberikan iman akan Kristus. Inilah yang juga diharapkan oleh pasien kepada para imam dan pelayan pastoral lainnya.[43]

Pelayan pastoral tentu tidak hanya dalam hal pemberian sakramen, namun dapat juga berupa pendampingan rohani. Pendampingan rohani dibutuhkan agar si pasien tidak mengalami krisis iman, tetapi sebaliknya agar ia lebih mengenal Allah dan tetap bertahan dalam imannya. Pastor dapat mengajak pasien untuk menyadari keadaannya dan membimbingnya untuk makin mengarahkan hati kepada Tuhan dan berdoa. Doa dapat memberikan daya kekuatan iman.

PENUTUP

KESIMPULAN

Masalah eutanasia berkaitan dengan masalah kehidupan. Hidup manusia itu luhur karena merupakan anugerah Allah yang amat besar. Semua agama mengajak umatnya untuk memelihara hidup dan menghantar manusia pada keselamatan. Keselamatan dari Allah berarti hidup bersatu dengan Dia. Dalam Gereja Katolik hidup manusia amat dijunjung tinggi. Hidup tidak boleh dirampas begitu saja, karena itu merupakan wewenang dari Allah yang Mahakuasa. Sama seperti perkataan St. Paulus bahwa hidup atau mati kita ini adalah milik Tuhan (Rm 12:3-5).

Dewasa ini, prinsip ‘the right to die’ berkembang pesat. Akibatnya, banyak negara yang telah melegalkan tindakan eutanasia. Meskipun demikian, masih ada banyak kalangan yang menentang tindakan eutanasia dan berpegang teguh pada prinsip bahwa kehidupan dan kematian manusia mutlak menjadi hak Allah. Hanya Allah yang berkuasa atas hidup dan mati seseorang, yang hingga kini, hal ini masih menjadi misteri bagi manusia.

Manusia diberi kuasa dari Allah untuk mengembangkan hidup dan bukan untuk meniadakannya. Dari sebab itu, tindakan eutanasia yang dilakukan secara sadar, sengaja, dan langsung apapun alasan dan tujuannya, tidak dapat dibenarkan. Manusia diharapkan agar dapat menyelami misteri kehidupan ini untuk memperoleh keselamatan yang datang dari Allah sesuai dengan janji-Nya.

Hukum di Indonesia secara tegas menolak tindakan eutanasia. Hukum secara tegas pula menindaki orang-orang yang terlibat langsung dalam tindakan eutanasia, karena dinilai telah melakukan tindakan pembunuhan, dan untuk itu diberikan sanksi yang berat.

Di samping itu, Gereja pun menolak tindakan eutanasia ini, karena merampas kehidupan manusia yang luhur. Hidup tidak lagi dihargai. Apapun alasannya, tindakan eutanasia merupakan suatu kesalahan besar dan dapat merusak moral manusia.

Sangat disayangkan, kenyataan yang ada di lapangan berbicara lain. Dewasa ini kasus eutanasia semakin marak terjadi, bahkan di beberapa negara tindakan eutanasia telah dilegalkan.

Para Bapa Konsili telah menegaskan posisi Gereja, yakni menolak secara tegas tindakan eutanasia. Hidup manusia harus dibela, karena hidup itu merupakan anugerah yang luhur dari Allah. Untuk itu, Gereja terlibat aktif dalam tindakan pastoral pelayanan bagi mereka yang menderita, untuk membawa manusia sampai memahami misteri karya keselamatan Allah.

SARAN

Masalah eutanasia bukan masalah yang sederhana, melainkan masalah yang rumit dan kompleks. Karena itu, setiap orang harus mendalami masalah ini secara baik dan benar. Untuk itu, perlu ada keterlibatan dan kerja sama dari pelbagai pihak yang bergerak dalam bidang medis dan riset, tokoh-tokoh agama, politik, dan masyarakat luas. Pelbagai masukan dari pihak-pihak yang terkait akan sangat membantu dalam proses pertimbangan dan dalam menentukan sikap terhadap masalah eutanasia ini.

Masalah eutanasia merupakan masalah bersama. Sayangnya, saat ini masalah eutanasia masih menjadi masalah yang ruang lingkup pembahasannya hanya terbatas pada para petugas medis dan sebagian cendekiawan saja. Sehingga, masalah eutanasia ini masih asing di telinga orang-orang awam. Untuk itu, sosialisasi amat diperlukan. Harus ada penjelasan yang jelas dan lengkap bagi seluruh masyarakat tentang masalah eutanasia ini. Di samping itu, setiap orang hendaknya menyerukan seruan-seruan untuk membela hidup manusia. Hidup manusia menjadi tanggung jawab bersama.

Dari segi medis, para petugas kesehatan harus berupaya untuk mengamalkan “Kode Etik Kedokteran” dan lebih meningkatkan profesionalitas kerja. Selain itu, sistem pelayanan di seluruh rumah sakit, sebisanya mampu menjangkau orang-orang yang miskin pula.

DAFTAR PUSTAKA

Dokumen Gereja:

KWI. Eutanasia, Dokpen KWI (2005).

________  Piagam Pelayanan Kesehatan (1995), Dokpen KWI (1996).

Johanes Paulus II. Evangelium Vitae (25 Maret 1995), Dokpen KWI (1996).

________ Salvici Doloris (11 Februari 1984), Dokpen KWI (1993).

Buku:

Hadiwiryana R. Dokumen Konsili Vatikan II. Jakarta: Obor, 1993.

Hadiwardoyo, Purwa MSF. Moral dan Masalahnya. Yogyakarta: Kanisius, 1990.

KWI. Iman Katolik. Jakarta: Kanisius-Obor, 1956.

Yuantoro, Eka MSF. Eutanasia. Jakarta: Obor,2005.

Surat Kabar:

Keraf, Soni. “Eutanasia dari Sudut Pandang Moral Kristen”. Hidup (6 Januari 1985), hlm. 8.


[1] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 54-55.

[2] Ibid., hlm. 56-57.

[3] Bdk. Ibid., hlm. xiii.

[4] Konferensi Waligereja Indonesia, Ensiklik Bapa Suci Yohanes Paulus II mengenai Nilai hidup Manusiawi yang Tak Dapat Diganggu-gugat ”Evangelium Vitae” (25 Maret 1995) Dokpen KWI (1996), hlm. 11.

[5] Bdk. Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 49-51.

[6] Bdk. Ibid., hlm. 31.

[7] Konferensi Waligereja Indonesia, Piagam Panitia Kepausan untuk Reksa Pastoral Kesehatan tentang Masalah-masalah BIOETIKA, Etika Kesehatan dan Pendampingan Orang Sakit (1995) Dokpen KWI, hlm. 53.

[8] Bdk. Soni Keraf, “Eutanasia dari Sudut Moral Kristen”, Hidup (6 Januari 1985), hlm. 8.

[9] Konferensi Waligereja Indonesia, Dokumen Konsili Vatikan II terj. R Hardawiryana SJ (Jakarta: Obor,1993), hlm. 540-541.

[10] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 6-7.

[11] Ibid., hlm. 8-9.

[12] Ibid., hlm. 11.

[13] Konferensi Waligereja Indonesia, Piagam Panitia Kepausan untuk Reksa Pastoral Kesehatan tentang masalah-masalah BIOETIKA, Etika Kesehatan dan Pendampingan Orang Sakit (1995) Dokpen KWI (1996), hlm. 50.

[14] Ibid., hlm. 51.

[15] Ibid.

[16] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 6.

[17] Ibid., hlm. 23-24.

[18] Ibid., hlm. 26.

[19] Konferensi Waligereja Indonesia, Piagam Kepausan untuk Reksa Pastoral Kesehatan tentang Masalah-masalah BIOETIKA, Etika Kesehatan dan Pendampingan Orang Sakit (1995) Dokpen KWI (1996), hlm. 105.

[20] Bdk. Konferensi Waligereja Indonesia, Iman Katolik (Jakarta: Kanisius-Obor, 1996), hlm. 462-463.

[21] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 32.

[22] Bdk. Konferensi Waligereja Indonesia, Eutanasia, Dokpen KWI (1995), hlm. 8.

[23] Bdk. Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 32.

[24] Ibid., hlm. 32.

[25] Ibid., hlm. 33-37.

[26] Ibid., hlm. 37-41.

[27] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. ix.

[28] Konferensi  Waligereja Indonesia, Eutanasia, Dokpen KWI (2005), hlm. 20.

[29] Eka Yuantoro, Eutansia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 61.

[30] Konferensi Waligereja Indonesia, Eutanasia, Dokpen KWI (2005), hlm. 20.

[31] Konferensi Waligereja Indonesia, Piagam Panitia Kepausan untuk Reksa Pastoral Kesehatan tentang Masalah-Masalah BIOETIKA, Etika Kesehatan dan Pendampingan Orang Sakit (1995) Dokpen KWI (1996), hlm. 27.

[32] Bdk. Konferensi Waligereja Indonesia, Eutanasia, Dokpen KWI (2005), hlm.. 7.

[33] Bdk. Ibid., hlm. 34-35.

[34] Tahap marah merupakan tahapan emosi yang kedua yang dialami oleh seseorang yang dalam keadaan sakit parah. Hal ini berdasarkan penelitian dari Elisabeth Kulber Ross, seorang psikolog yang meneliti orang-orang yang sedang dalam sakratul maut yang hasilnya ia tuangkan dalam bukunya ON DEATH AND DYING. Dalam tahap ini, kondisi psikologis pasien tidak stabil sehingga sangat memungkinkan pengambilan keputusan yang keliru. Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 18-19.

[35] Konferensi Waligereja Indonesia, Surat Apostolik dari Paus Yohanes Paulus II tentang Arti Kristiani dari Penderitaan Manusia, “Salfici Doloris” (1984) Dokpen KWI (1993), hlm. 35.

[36] Bdk. Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 76-78.

[37] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 74.

[38] Ibid., hlm. 75.

[39] Ibid., hlm. 79.

[40] Ibid., hlm. 81-82.

[41] Al Purwa Hadiwardoyo, Moral dan Masalahnya (Yogyakarta: Kanisius, 1990), hlm. 41.

[42] Eka Yuantoro, Eutanasia (Jakarta: Obor, 2005), hlm. 95.

[43] Bdk. Ibid., hlm. 96.

Posted in Uncategorized | Leave a comment